4 Keuntungan Datang Bukber yang Bisa Bikin Bisnismu Melejit

 

 

 

 

 

Wah, nggak kerasa udah sampai di tengah bulan Ramadhan ya. Udah ada berapa undangan bukber (buka bersama) yang dateng? Hehe…. Bukber sama temen kerja, temen kuliah, temen sekolah, juga temen yang baru sekali ketemu. Atau mungkin ada yang dapet undangan bukber sama temen playgroup atau TK? Haha…..

Kata orang, dateng bukber kayak gitu kadang bikin deg-degan. Banyak hal yang bisa terjadi. Dari ketemu sama mantan, ditanyain “kok masih jomblo?”, sampai canggung mau ngobrol apa (udah lama nggak ketemu sih). Tapi kalau kamu punya bisnis/usaha, bukber adalah kesempatan emas untuk bikin bisnismu berkembang. Lho emang apa hubungannya? Baca 4 keuntungan dateng bukber ini sampai selesai.

  1. Target Udah Berkumpul

Nggak kayak jualan di media sosial atau bazar, target yang bisa ditawari di acara bukber udah ngumpul. Kalau di medsos atau bazar, kita musti banyak promosi atau teriak-teriak. Tapi kalau di bukber, cukup tunjukin barang (kalau bisa dibawa) atau katalog (foto) sambil ngobrol biasa. Selipin promo terselubung pas ngobrol. Nah, orang lain yang liat juga bakal penasaran sama apa yang kamu jual. Tapi inget, jangan ganggu acara ya. Hehe….

  1. Tahu Cara Komunikasi

Karena yang dateng bukber temen kita sendiri, pasti kita udah biasa ngobrol sama mereka. Pastinya kita tau cara komunikasi sama mereka. Entah secara serius, sambil bercanda, atau pemaksaan halus. Kita nggak perlu jadi orang lain untuk promosi. Jadi diri sendiri, dengan caramu sendiri, dan ikuti alur obrolan. Siip….

  1. Promosi Mulut ke Mulut

Misal pas bukber nggak ada yang tertarik beli, nggak masalah. Asal barang dan cara promosimu menarik, pasti kamu bakal diinget. Nah, setelah mereka pulang dan ada yang tanya “eh, aku mau beli ini nih, di mana ya tempatnya?, temenmu pasti bakal rekomendasiin jualanmu (kalau yang mau dibeli emang barang yang kamu jual ya, hehe….). Jadi, buatlah promosi semenarik mungkin saat bukber biar diinget. Tapi sekali lagi, jangan sampai ganggu acara.

  1. Dapet Temen Bisnis

Nah ini nih yang paling penting. Bisa jadi temenmu tertarik dengan bisnismu dan mau gabung. Entah nambahin modal (investasi), jadi reseller, atau sekadar promosi gratis. Atau yang lebih penting adalah kalau ada temenmu yang udah sukses dalam bisnis. Kita bisa tanya tips dan trik ngembangin bisnis ke dia. Sesama temen biasanya nggak perlu ada biaya konsultasi. Haha….

 

Itu dia 4 keuntungan dateng bukber yang bisa bikin bisnismu melejit. Jadi, jangan ragu lagi ya kalau dapet undangan bukber. Langsung berangkat! Gaspol biar bisnismu melejit. Eitss, tapi jangan sampai ganggu acara bukbernya ya. Hahaha….

Nikmatnya Jualan


Banyak pengalaman luar biasa yang pernah Bonju denger dan baca, bahkan Bonju saksiin langsung. Pengalaman tentang misteriusnya rezeki dan nikmatnya perjuangan, seperti cerita yang mau Bonju ceritain ini. Pengalaman ini adalah cerita nyata yang dialami salah satu agen dari Surabaya, yaitu Kak Lidya.
Kak Lidya udah jadi agen sejak tahun 2014. Awal mula kenal Makaroni Bonju itu karena penasaran setelah dikasih tau oleh masnya. Karena tak tahan dengan rasa penasaran, Kak Lidya mutusin buat coba beli ke agen terdekat, yaitu agen Sidoarjo. First impression yang dirasain “snack ini lain dari yang lain”. Nggak mau Makaroni Bonju cuma dinikmatin sendiri, Kak Lidya coba-coba buat promo. Alhamdulillah, kali pertama jualan bisa laku 35 pcs.
Waktu terus berlalu. Dengan hasil jualan yang semakin bagus dan support dari masnya (sekarang jadi agen Balikpapan), Kak Lidya mantap untuk beralih menjadi agen. Sampai sekarang, banyak hal yang udah Kak Lidya rasain selama jadi agen Makaroni Bonju. Mulai dari CODan tapi di tengah jalan malah dibatalin, sampai konsumen yang nggak transfer padahal barang sudah dikirim. Pengalaman yang bikin deg-degan juga pernah dialamin lho. Waktu buru-buru nganterin pesanan ke bandara (penerbangan pagi), Kak Lidya nggak bawa dompet dan STNK. Pas ada pemeriksaan cuma bisa pasrah. Nggak sengaja Kak LIdya nemu 2 bungkus Makaroni Bonju di joknya, dikasih deh ke petugasnya. Eh diterima, dan nggak nyangkanya malah jadi reseller. Hahaha…..
Selain pengalaman yang bisa dibilang nggak mengenakkan itu, ada juga pengalaman bahagia. Kak Lidya pernah diterima bekerja sebagai marketing umroh karena pas wawancara cerita tentang pengalamannya jualan Makaroni Bonju. Wuih, dari marketing camilan bisa jadi marketing umroh…..
Hasil penjualan yang didapat selama jualan Makaroni Bonju sangatlah “gila”. Keuntungan yang didapat banyak banget. Nggak cuma berwujud uang lho, tapi juga berwujud manusia. Lho, maksudnya? Kak Lidya jadi kenal banyak orang. Dari teman lama yang ketemu lagi, sampai teman baru yang bikin silaturrahim jadi makin luas. Banyak karakter yang Kak Lidya temui, dari yang super baik sampai yang jutek gas pol. Tapi ya namanya jualan, hal-hal kayak gitu malah bikin mental terasah biar bisa kasih pelayanan yang lebih baik.
Pernah juga lho Kak Lidya komplain karena di daerahnya muncul agen baru. Padahal Kak Lidya yang buka pasar, tapi agen baru yang tinggal nikmatin. Tapi Kak Lidya percaya kalau rezeki itu nggak akan tertutup cuma karena munculnya agen baru. Tetap berusaha, kerja keras, dan jangan lupa berdoa. Dan nyatanya, malah penjualan Kak Lidya meningkat drastis. Beberapa kali Kak Lidya juga jadi agen terbaik dan dapat reward menggiurkan lho…..
Gimana menurutmu? Hasil nggak bakal mengkhianati kerja keras kita. Yang harus dilakuin adalah terus berusaha dan jangan lupa berdoa. Kayak Kak Lidya, yang bisa nikmatin jualan dengan banyak cerita yang seru.